Di sini gue akan berperan sebagai komentator alias “Dinda yang Udah Sadar

Di sini gue akan berperan sebagai komentator alias “Dinda yang Udah Sadar

In any event, kita lanjut ke ceritanya, yah! ” Sadar dan bisa ngegas atau ngelawan balik perlakuan-perlakuan nggak baik dari cowok-cowoknya. Dinda who knows the girl well worth. Kenapa? Karena

Fakir sama fakyu

Dinda yang belum sadar di motion picture ini bukan berarti bego, ya. Tapi kalo lo udah dibrainwashed sedemikian rupa, biasanya emang mentalitas lo jadi mentalitas korban yang akan selalu ngertiin dan nerima kelakuan buruk pasangannya, padahal dalam hati from inside the assertion. Jadi kalo kalian punya temen yang lagi terjebak di hubungan seperti ini, walau dari kasat mata emang keliatannya bego banget kok mau aja nurut sama pacar abusive, inget, mereka itu lagi dimanipulasi. Butuh proses untuk bisa sadar, dan seberapapun kalian peduli dan berusaha mengeluarkan mereka dari keadaan canoe gitu, inget itu bukan tanggung jawab kalian, yang penting kalian udah usaha jadi temen yang baik. Nanti kalian capek dan kepusingan sendiri nolong orang yang nggak mau ditolong. (Kalo beruntung/nggak keburu babak belur atau meregang nyawa) biasanya emang mereka yang akhirnya akan sadar sendiri. Ada flipping point yang akhirnya bikin mereka ilfil dan bisa cabut dari hubungan beracun itu. Itu aja biasanya putusnya harus pake strategi. Tapi bisa juga kalau keadaan udah terlalu buruk dan harmful dan abusive (taruhannya udah nyawa), apalagi kalo udah terikat di pernikahan, kayaknya emang harus ada intervensi dari pihak keluarga dan orang-orang terdekat, kalo perlu pihak berwajib dan tenaga profesional.

Selain nggak bisa nahan emosi, biasanya orang modelan gini tuh juga pengen nunjukin kuasa, “gue lebih kuat/effective dari lo”

Argo hari itu lagi a beneficial Dinda karena Argo merasa Dinda nggak ngasih tau dia kalo Dinda nggak bisa ketemu neneknya Argo (Yangti), padahal Dinda udah ngasih tau Argo DUA KALI kalau hari itu dia nggak bisa ketemu dan emang Argonya aja yang nggak nyimak. Tapi dasar Argo nggak mau salah (udah gitu kalo ngomong kasar pula), Argo nganggep Dinda lebih milih untuk standby di kerjaannya buat dampingin Arah hari itu ketimbang ketemu quand Yangti. Dari yang tadinya Argo ngegas di tangga waktu mereka lagi jalan ke dressing space, sampe akhirnya Argo nyuruh personil ARAH untuk keluar dari ruangan itu untuk ngelanjutin argumen dia ke Dinda. Seenak-enak udelnya aja nih remahan kerak neraka. Kalo kalian nanti nonton, perhatiin deh omongan Argo ketika dia guilt falling (bikin seseorang merasa bersalah supaya mereka mau melakukan hal yang dimau) Dinda dengan bilang lorsque Yangti ini nenek-nenek 75 tahun, dateng jauh-jauh dari Kudus, udah capek-capek ke pasar demi masak untuk ketemu Dinda yang katanya calon istri cucu kesayangannya tapi tau-tau (padahal kagak) Dinda bilang nggak bisa. Biasanya mereka akan bawa-bawa orang lain untuk dijadiin alesan, padahal sebenernya mereka yang lagi ngemis-ngemis perhatian ke performed pacar karena ya… fakir aja. Hih. Akhirnya setelah Argo kasarin Dinda, Dinda nangis-nangis nggak berhenti, terus Argo makin panas denger tangisan Dinda dan berakhir LEMPAR KURSI KE CERMIN RIAS ARAH SAMPE PECAH. Kenapa harus sampe begitu amat?

Dulu mungkin gue juga akan nangis juga canoe Dinda, tapi kalo ini terjadi di depan aku sekarang, paling Aq cuMa biSa aKtiNg:

Percayalah, semakin kita cool, tenang, dan berusaha nggak bereaksi/nunjukin kalo kita takut sama perbuatannya, semakin dia akan blingsatan. Semakin gue pikirin, semakin banyak dendam yang ingin kubalaskan rasanya, andai dulu bisa lebih galak lagi. Lol.

Ngedenger ada ribut-ribut di dressing up space, ARAH, mas-mas kru, dan para poder penonton keributan yang nggak ada kontribusi apa-apa kecuali ngalangin pintu, semuanya pada panik, termasuk Kale yang akhirnya nyusul. Akhirnya pintu didobrak dan con el fin https://datingranking.net/heterosexual-dating/ de personel ARAH sibuk ngecek apakah Dinda masih baik-baik aja, sebagaimana kodrat kita sebagai teman-teman yang baik pada umumnya:

Mejiknya lagi, udah lah pake acara cermin rias pecah dan pintu rusak didobrak warga sekampung, Dinda masih bilang kalo dia nggak papa. Argo pun udah digas sama Tanta dan Roy tapi tetep ngegas balik, merasa nggak bikin salah apa-apa di tempat kerja orang.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

GMS